Unified Modeling Language (UML)

Header Menu


Unified Modeling Language (UML)

Selasa, 23 April 2024

Asal Usul Unified Modeling Language (UML)

Unified Modeling Language (UML) adalah bahasa pemodelan standar yang terdiri dari serangkaian diagram terintegrasi, yang dikembangkan untuk membantu pengembang sistem dan perangkat lunak untuk menentukan, memvisualisasikan, membangun, dan mendokumentasikan artefak sistem perangkat lunak, serta untuk pemodelan bisnis dan lainnya. Sistem non-perangkat lunak. UML mewakili sekumpulan praktik teknik terbaik yang telah terbukti berhasil dalam pemodelan sistem besar dan kompleks. UML adalah bagian yang sangat penting dari pengembangan perangkat lunak berorientasi objek dan proses pengembangan perangkat lunak. UML sebagian besar menggunakan notasi grafis untuk mengekspresikan desain proyek perangkat lunak. Menggunakan UML membantu tim proyek berkomunikasi, mengeksplorasi desain potensial, dan memvalidasi desain arsitektur perangkat lunak.

Tujuan dari UML adalah untuk memberikan notasi standar yang dapat digunakan oleh semua metode berorientasi objek dan untuk memilih dan mengintegrasikan elemen terbaik dari notasi prekursor. UML telah dirancang untuk berbagai aplikasi. Oleh karena itu, menyediakan konstruksi untuk berbagai sistem dan kegiatan (misalnya ; sistem terdistribusi, analisis, desain dan penyebaran sistem).



UML adalah notasi yang dihasilkan dari penyatuan OMT :

  1. Teknik Pemodelan Objek OMT [James Rumbaugh 1991] - adalah yang terbaik untuk analisis dan sistem informasi intensif data.
  2. Booch [ Grady Booch 1994] - sangat baik untuk desain dan implementasi. Grady Booch telah bekerja secara luas dengan bahasa "ADA", dan telah menjadi pemain utama dalam pengembangan teknik berorientasi objek untuk bahasa tersebut. Meskipun metode Booch kuat, notasi kurang diterima dengan baik (banyak bentuk awan mendominasi modelnya - tidak terlalu rapi).
  3. OOSE (Rekayasa Perangkat Lunak Berorientasi Objek [ Ivar Jacobson 1992]) - menampilkan model yang dikenal sebagai Use Cases. Use Cases adalah teknik yang ampuh untuk memahami perilaku seluruh sistem (area di mana OO secara tradisional lemah).

Mengapa UML?

Ketika nilai strategis perangkat lunak meningkat bagi banyak perusahaan, industri mencari teknik untuk mengotomatisasi produksi perangkat lunak dan untuk meningkatkan kualitas serta mengurangi biaya dan waktu ke pasar. Teknik - teknik ini termasuk teknologi komponen, pemrograman visual, pola dan kerangka kerja. Bisnis juga mencari teknik untuk mengelola kompleksitas sistem karena mereka meningkatkan ruang lingkup dan skala. Secara khusus, mereka mengenali kebutuhan untuk memecahkan masalah arsitektur berulang, seperti distribusi fisik, konkurensi, replikasi, keamanan, keseimbangan beban dan toleransi kesalahan. Selain itu, pengembangan untuk World Wide Web (WWW), sementara membuat beberapa hal lebih sederhana, telah memperburuk masalah arsitektur ini.

Unified Modeling Language (UML) dirancang untuk menanggapi kebutuhan ini :
  • Memberi pengguna bahasa pemodelan visual ekspresif yang siap pakai sehingga mereka dapat mengembangkan dan bertukar model yang bermakna.
  • Menyediakan mekanisme ekstensibilitas dan spesialisasi untuk memperluas konsep inti.
  • Tidak tergantung pada bahasa pemrograman tertentu dan proses pengembangan.
  • Berikan dasar formal untuk memahami bahasa pemodelan.
  • Dorong pertumbuhan pasar alat OO.
  • Mendukung konsep pengembangan tingkat tinggi seperti kolaborasi, kerangka kerja, pola dan komponen.
  • Integrasikan praktik terbaik.